Rabu, 02 Juli 2014

Kesan Pertama Masuk Kuliah




             Hari ini adalah hari yang bisa dibilang sangat istimewa bagi saya. Mengapa istimewa? Karena tepat pada tanggal 30 Juni 2014 ini saya mulai kuliah untuk pertama kalinya. Dan untuk pertama kalinya juga saya kuliah pada waktu bulan puasa. Terbayang kan gimana kuliah dengan badan lemes karena puasa? Mungkin sebagian teman saya belum masuk kuliah. Tapi saya merasa beruntung bisa mulai kuliah dulu pada akhir bulan Juni ini soalnya saya sudah selangkah lebih maju di banding teman saya yang belum masuk kuliah.
                Kuliah saya disebut matrikulasi. Hanya IPB saja yang ada program matrikulasi tentu ada perasaan bangga bisa masuk di salah satu universitas ternama. Pagi ini saya mulai masuk kuliah dengan mata kuliah Aplikasi Komputer. Awalnya sempat ada rasa gelisah masuk kuliah pertama. Mungkin dalam hati saya bertanya bagaimana dosennya? Bagaimana teman baru saya? Pikiran saya campur aduk, rasanya seperti mau keluar darah dalam hidung saya.
                Tapi ternyata masuk kuliah pertama dengan mata kuliah Aplikasi Komputer ini sangat santai dan saya menikmati kuliah pertama saya karena dosennya tidak seperti saya bayangkan dan teman baru saya juga anaknya baik-baik. Dan yang paling penting saya bisa memahami perkataan dosen. Hanya saja mungkin dalam ruangan komputer ini saya merasa kedinginan karena ACnya terlalu kekencengan.
Share

Rabu, 25 Desember 2013

7 Bencana yang Bisa Terjadi Kalo Pulsa Sekarat

Nggak heran deh kalau Mamah suka minta pulsa dan nyebar SMS ke mana-mana. Pasalnya, sekarang ini pulsa emang penting banget demi keberlangsungan hidup manusia di muka bumi ini. Apalagi sekarang ini semua orang nuntut komunikasi yang serba cepat. Sekali ketinggalan, ya ditinggalkan.
 
Karena itulah krisis pulsa bisa mengakibatkan banyak banget bencana. Nggak cuma hal sepele aja yang dilanda tetapi juga yang penting-penting. Misalnya, pulsa sekarat bisa membuat orang galau berkepanjangan. 
 
Apa lagi bencana yang bisa timbul karena pulsa sekarat?
 
Cek-Cok Sama Pacar 
Ini adalah bencana yang kayaknya sering dialami kawula muda. Ada kalanya, komunikasi kamu sama si pacar emang lagi harus tek-tokan banget. Nggak bisa ada delay sedikit. Kalau nggak, bisa terjadi miskomunikasi yang kamu nggak harapkan. 
 
Contoh kasusnya gini: 
Si Pacar:  Eh udah malem nih, kamu bobo gih 
Kamu: Iya, doain aku mimpi indah yah. Good night
Si Pacar : Apah? Kamu mau mimpiin Indah mantan kamu itu? Hah? Kok kamu gitu sih. Tega banget! Bukannya pengen mimpi ketemu ...
*terus pulsa kamu habis* 
Si Pacar: Jawab woi!! Nggak usah pura-pura tidur.  
Si Pacar:  Tiga menit nggak bales aku minta kita putus aja. 
 
Ditinggal Temen
Bayangin nih, kamu sama temen-temen lagi nonton konser yang penontonnya rame banget. Terus, selama konser saking asiknya joget tiba-tiba kamu terpisah dari rombongan. Baru seselesainya konser kamu sadar. Dan tau lah, mencari orang di tengah kerumunan itu susah banget. Apalagi biasanya konser itu kan gelap suasananya. Nyari temen rasanya jadi kayak mencari jerami di tumpukan jarum, perih ketusuk-tusuk. Kalau itu udah terjadi, pasti kamu menggantungkan harapan pada handphone-mu. Maka celakalah kamu kalau pulsa kamu sekarat dan ga bisa sms. Temen-temenmu pasti ngerasa kamu udah asik sama konser itu dan bisa dengan santainya ninggalin pulang.
 
Jadi Alien
Krisis pulsa bikin kamu jadi nggak bisa tau obrolan temen-temen di group chat dan nggak bisa mantau kegiatan geng kamu di timeline Twitter. Selain nggak punya temen ngobrol, kamu pun jadi nggak tau update tentang pergaulanmu. Bencana makin menjadi-jadi kalau krisis pulsa kejadian pas liburan sekolah. Saat liburan selesai dan kamu bakal ketemu temen-temen lagi di sekolah, siap-siaplah merasa seperti alien yang asing dan nggak diterima di pergaulan.
 
Jomblo Berkepanjangan
Kalau kamu merasa selalu gagal dalam gebet-menggebet kamu perlu evaluasi, jangan-jangan status jomblomu yang berkepanjangan itu diakibatkan kamu sering dilanda pulsa sekarat. Pulsa itu penting dalam hubungan. Percuma kalau kamu jago ngegombalin gebetan tapi pas dia nyapa kamu di chat, kamu malah kehabisan pulsa.
 
Hidup Sengsara di Kost
Bagi anak kost, akhir bulan itu adalah waktu yang menyeramkan, terutama kalau keadaan uang kamu di rekening paceklik. Hasilnya, kamu mesti ngutang sana sini dan bertahan hidup hanya dengan makan mie. Nah, biasanya kesengsaraan itu dialami oleh orang-orang yang krisis pulsa.
 
Segala kesengsaraan itu sebenarnya bisa diselamatkan. Jangankan masalah hati yang kesepian, rekening dan dompet kosong di akhir bulan pun bisa diatasi, asal kamu punya pulsa. Jadi, kalau kamu kehabisan uang dan bahan makanan kamu masih bisa sms keluarga buat minta transferan.
 
Nggak Bisa Ikut Kuis 
Sekarang ini banyak banget kuis di media sosial. Hadiahnya juga nggak tanggung-tanggung, semua yang diidamkan anak muda disiapin. Nggak enak banget kan kalau kamu lagi mantengin timeline terus nemu kuis yang tantangannya gampang, tapi pas kamu udah compose Tweet, ternyata pulsa kamu habis. Kebayang, pasti kamu gemes dan kesel banget tuh.

VIA: nyunyu.com
Share

4 Tanda Chat Kamu dan Dia Akan Segera Berakhir


 
Semua yang kita mulai pasti akan menemui bagian akhir. Tapi ‘akhir’ kadang datang terlalu dini. Ketika kita sedang merasa ‘excited’ untuk ngobrol sama si doi. Tapi, di ujung sana, si doi gak sebegitunya terhadap kamu. Bahkan, mungkin dia sedang berusaha keras untuk menyudahi pembicaraan kalian.
 
Emang berat rasanya, ketika kita berharap, tapi di sebelah sana ternyata tidak satu visi dengan kita. Hemm... Biar kalian gak terlalu jatoh amat, nih kita kasih beberapa gejala kalo pembicaraan kalian akan segera berakhir.
 
1. Iya/Bisa
 
Kamu: Din, ntar sore bisa ketemu?
Dia : Bisa 
Kamu: Oh.. oke! Tar kasi tau aja dimana maunya ya.
Dia: is typing (tapi gak jadi)
(Dia akhirnya gak bales sampe setengah jam sebelom ‘ketemuan’ itu seharusnya terjadi)
......
Dia: Maaf mas, tadi belom selesei ngetiknya, tadi mau bilang, “Bisa, harusnya sih, tapi hari ini saya udah janji mau makan malem di Marina Bay..”
Mas udah sampe ya di Ancol? Suasananya mirip-mirip kok mas, gak papa ya...
 
Dalam beberapa kasus, iya di sini hanya berbentuk jempol. Pahit.
 
Nilai Moral: Jangan teralu excited dengan jawaban baik dari cewek, karena yang ‘ya’ bisa jadi ‘tidak’ dan yang menyenangkan (menurut kamu) pun belom tentu itu yang dipikirkan sama dia.
 
2. Pertanyaan Dibalas Pertanyaan
Kamu: Din, kamu tuh lagi apa?
Dia: Mau tau aja apa mau tau banget?
 
Sebaiknya percakapan ini segera disudahi.
 
Nilai Moral: Lebih bersabar ketika kamu memberikan pertanyaan ke dia, tapi dia nanya yang sama, dan pertanyaan kamu pun tak terjawab. Biasanya habis itu gak ada lagi yang masuk ke HP kamu...
 
3. Tawa yang Tawar (berlanjut ke smiley
 
Kamu: Tadi bagus loh perform kamu!!
Dia : hehehe
Kamu: Ih, ktawa doang. Pasti kamu lagi seneng banget kan gara-gara tadi?
Dia : :)
 
Nilai Moral: Percayalah ‘hehe’ atau smiley merupakan penutup paling efektif dari semua jenis perkataan.
 
4.  Pertanyaan ‘Mengusir’
 
Kamu : Eh, udah nonton Titanic yang baru belom?
Dia : Eh, belom mas, yang syutingnya di bulan yah? Eh, btw mas bukannya lagi sibuk nih?
Kamu: Iya sih, tapi kalo kamu yang nemenin mah hayuk ajah.
Dia: Gak, mas... mas kan lagi sibuk tuh, maksut aku, mas kerjain dulu kerjaannya yah!
Aku juga kebetulan mau pergi dulu nih mas, sori yah, daaa..
Kamu: Eh, jadi gimana?
Dia:  (udah di dunia lain)
 
Nilai Moral: Ketika cewe nanya kamu lagi sibuk? Nanya kamu gak ngapa-ngapain? Nanya kamu kenapa gak pulang?
Bukanlah harus berarti dia pengen sama kamu terus, tapi.... Mengingatkan kamu, untuk segera kembali ke kegiatan kalian dan ‘menjauh’ dari dia. 
 
Jadi melalui berbagai contoh di atas, kita bisa nemuin beberapa gejala di mana pembicaraan kamu dan dia akan segera udahan... Benarkah ini semua? Ya jelas lah, masa perlu nanya Galileo dulu... mendingan Galilobang.
 
Kamu pernah mengalami yang mana?

 
Share